• sumber : youtube.com/watch?v=SYNu6_PvI4M

Tari Panji Semirang, Bali – Kisah Pengembaraan Mencari Sang Kekasih

posted in: Bali, Seni dan Budaya, Tari | 0

Tari Panji Semirang adalah salah satu jenis tari tunggal dari Bali yang tercipta pada tahun 1942 oleh I Nyoman Kaler. Seni tari ini menggambarkan sebuah pengembaraan Galuh Candrakirana yang menyamar sebagai seorang lelaki demi mencari kekasihnya yaitu Raden Panji Inu Kertapati.

Seperti halnya Tari Trunajaya, Tari Panji Semirang termasuk dalam kategori tari babancihan karena menghadirkan karakter laki-laki dan perempuan. Meskipun dikatakan sebagai tari putra halus, tari yang pada awalnya bernama Kebyar Dung ini lebih sering dibawakan oleh penari putri.

Salah satu ciri khas tari ini bisa dilihat dari gerakannya lebih menyerupai tari putra dengan diiringi oleh musik pengiring bertempo cukup cepat. Tata busana pun terkesan rumit dan untuk beberapa keadaan juga menggunakan properti tambahan berupa kipas. Tari ini terus berkembang sejak pertama kali di tarikan oleh murid I Nyoman Kaler yakni Luh Cawan.

Gerakan dan Properti Tari Panji Semirang

Gerakan Tari Panji Semirang terangkum dalam struktur yang terdiri dari beberapa bagian diantaranya

  • Pepeson : memiliki ragam gerak yang terdiri dari ngumbang ngepit kancut, atanjek ngampigang kancut, ngangsel nunggal, ngangsel niltil, ngagem kanan kiri, ngunda angkihan, luk narudut dan nyaledet kipek.
  • Ocak-Ocakan : memiliki ragam gerak yang terdiri dari ngalih pajeng kanan-kiri (gunda ngeteg, ngangget, ngalih pajeng, nolih pajeng, ulap-ulap, dan ngangsel mapiteh), majalan ngenjot (luk narudut ngenjet, majalan ngenjot, dan gulu wangsul), gandang-gandang (ngangsel nunggal, ngeteg dua, matanjek nyemak kancut, dan ngumbang).
  • Ngaras : memiliki ragam gerak yang terdiri dari luk ngalimat becat, luk ngalimat adeng dan ngaras nganggut.
  • Ngucek : menghadirkan ragam gerak yang terdiri dari nguler kanan dan kiri.
  • Tangisan : ragam gerak yang ada pada bagian ini adalah nyongkok Panji Semirang, tangisan nyongkok (ngebatang kepet, ulap-ulap, ngaliput, dan ngiluk), ngeteg dua rangkep, glatik nuut papah, serta tangisan ngadeg (anteg paha).
  • Pekaad : ragam gerak yang ada pada bagian ini adalah tanjek ngandang, tanjek bawak, makecog-kecog, nyeregseg ngeliput, ngayah, metayungan ngotes, serta tanjek panjang.

Dalam hal tata busana, Tari Panji Semirang biasanya menggunakan gelungan, kain prada, sabuk prada, penutup dada, badong, ampok-ampok, gelang kanah, kipas, serta bunga merah dan putih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *